Sabtu, 22 September 2012

DIAN JUANG SETIA HATI


Persaudaraan Setia Hati Winongo Cabang Belanda



Website

Kebersamaan PSHT dan PSH Tunas Muda Winongo


Kita cukup mengenal dengan perseteruan-persetueruan tak beralasan antara generasi muda Persaudaraan Setia Hati Terate dengan Persaudaraan Setia Hati Tunas Muda Winongo. Dalam acara yang cukup ramah dan simpatik inilah masing-masing ketua dari 2 Perguruan besar duduk bersama. Keihklasan untuk bisa saling menerima perbedaan adalah suatu hal yang mudah, bila kita mempunyai hati yang putih, suci dan niat bersih untuk perdamaian. Kenapa kita harus “berkelahi” bila harus mendapatkan pengakuan ?
2 Pemimpin Perguruan besar memberikan simbolisasi Persatuan dan Perdamaian dengan saling menggenggam kedua tangan mereka. Ternyata, masyarakat (anggota dari 2 perguruan besar) masih perlu simbolisasi dari pemimpin mereka untuk bisa berubah. Semoga saja Tuhan YME memberikan para anggota dan simpatisan suasana kedamaian di hatinya masing-masing. Amin.

MAKAM KI NGABEHI SOERODIWIRDJO


Beliau adalah Pencipta Pencak Silat SH dan pendiri Persaudaraan SETIA HATI dan merupakan embrio dari Persaudaraan Setia Hati Winongo. Beliau wafat pada tahun 1944 dan dimakamkan di Komplek Pemakaman umum Desa Winongo - Madiun

Melacak Akar Konflik Antar Perguruan Silat di Karisidenan Madiun


Melacak Akar Konflik Antar Perguruan Silat di Karisidenan Madiun

Kasus perkelahian antar perguruan silat yang di motori oleh Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) dan Setia Hati winongo atau di sebut STK (Sedulur tunggal kecer) di karesidenan madiun akhir-akhir ini sangat marak dan melibatkan masa pendukung secara massif dan di sertai dengan pengerusakan serta jatuhnya korban jiwa.

SH TERATE DAN SH WINONGO

    



“Setia-Hati” berdiri tahun 1903 oleh Khi Ngabehi Suro Diwiryo.
Akar permasalaha pemicu pertentangan kedua kubu SHT dan SHW adl perbedaan ideologi antara Ki Ngabehi Suro Diwiryo dgn Hajar Hardjo Oetomo(murid eyang Suro).
MENURUT PANDANGAN:
1.Ki Ngabehi Suro Diwiryo
SH bkn tempat wadah perjuangan bangsa untuk pencapaian kmerdekaan,ttpi perkumpulan pencak silat &tdk mmbdakn SARA.
2.Hardjo Oetomo:
-SH adl sarana menggalang persatuan and alat prjuangn pncapaian merdeka.
.:Karena perbedaan tsb Hardjo Utomo mundur dr SH dan ijin kpd Eyang Suro utk mndirikan SH MUDA,tapi oleh Eyang Suro tidak diberi jawaban alias tidak direstui.Karena Eyang Suro mengtahui bhw di Pilangbango diadakn ltihan pencak silat,maka SH MUDA dicap oleh Eyang Suro sbg SH MERAH/SH KOMUNIS, SHM bersiasat mngbh nma mnjdi SH Pencak Sport Club(brgulir thn 1922).
Masalah terjadi dgn Belanda krn kt “PENCAK” tsb,akhirnya brgnti lagi mnjdi SH SPORT CLUB.
Thn 1942 atas inisiatip S.Soerengpati(tkoh Indonesia Muda),SH SPORT CLUB berganti mnjadi SH TERATE.

IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia)

ipsi1

Walaupun di masa penjahan Belanda pencak silat tidak diberi tempat untuk berkembang namun masih banyak pemuda yang mempelajarinya. Jiwa dan semangat kebangkitan nasional semenjak Budi Utomo didirikan mencari unsur-unsur warisan budaya yang dapat dikembangkan sebagai identitas nasional. Melalui panitia persiapan persatuan pencak silat Indonesia maka pada tanggal 18 Mei 1948 disurakarta terbentuklah IPSI yang diketuai oleh mr.Wongsonegoro. Program utama di samping untuk mempersatukan aliran-aliran dan kalangan pencak silat di seluruh Indonesia, IPSI mengajukan program ke pemerintan untuk memasukan pelajaran pencak silat di sekolah-sekolah. Usaha yang dirintis pada periode permulaan kepengurusan ditahun 50an yang kemudian kurang diperhatikan, mulai dirintis dengan diadakanya seminar pencak silat oleh pemerintah tahun1973 di Bogor. Dalam seminar itu di lakukan penetapan istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama 'Pencak Silat". Saat itu orang menyebut bela diri ini dengan sebutan berbeda-beda. Pencak berarti gerak dasar bela diri, yang terikat pada peraturan dan digunakan dalam belajar , latihan dan pertunjukan. Silat berarti gerak beladiri yang sempurna, yang bersumber pada kerohnian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama,menghindarkan diri/ manusia dari beladiri / bencana. Dewasa ini pencak silat mengandung unsur-unsur olahraga, seni, beladiri dan kebatinan. Definisi pencak silat (PB.IPSI bersama BAKIN tahun 1975 adalah : "pencak silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela/mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya (manunggalnya) terhadap lingkungan hidup/alam sekitar untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Yang Esa". Adapun makna dari lambang IPSI adalah :

Eyang Ki Ngabehi Suro Diwiryo

image002 ggg aaaaa ki ngabehi suro diwiryo

Eyang & Murid2nya

Eyang And Muridnya
123